Situs Tambang Kuno di Sawahlunto Selangkah Lagi Jadi Warisan ... | Liputan 24 Sumatera Barat
Public Speaking, Master of Ceremony
Public Speaking, Master of Ceremony
www.AlvinAdam.com

Subscribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Situs Tambang Kuno di Sawahlunto Selangkah Lagi Jadi Warisan ...

Posted by On 10:47 PM

Situs Tambang Kuno di Sawahlunto Selangkah Lagi Jadi Warisan ...

  • VIVA รข€" Setelah sejak empat tahun lalu proses penilaian berjalan, akhirnya penantian panjang pemerintah Sumatera Barat terhadap harapan dijadikannya Tambang Batu Bara Ombilin (TBBO) Kota Sawahlunto, Sumatera Barat sebagai salah satu situs warisan budaya dunia berbuah manis.

    Terhitung sejak Senin 3 hingga 7 September 2018, United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) bakal melakukan penilaian dan evaluasi final terhadap kawasan TBBO, sebelum kemudian diputuskan apakah kota yang dijuluki dengan Kota Arang, kota wisata tambang nan berbudaya itu, layak dijadikan warisan budaya dunia atau belum.

    Tim penilai yang diwakili oleh International Council on Monuments and Sites (ICOMOS), salah satu dar i tiga organisasi penilai formal yang diberi mandat oleh UNESCO ini, bakal memfokuskan ke beberapa aspek penilaian yakni, otentisitas, pengelolaan situs dan teknologi yang digunakan oleh TBBO untuk membuat kawasan ini lebih unik jika dibandingkan dengan situs-situs lain yang ada di dunia.

    Kepala Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Sumatera Barat, Nurmatias, menyebutkan, tim ICOMOS yang dikomandoi oleh Sarah Janes Brazil itu, nantinya akan mengunjungi sejumlah titik yang terkait dengan seluruh proses produksi dan distribusi batu bara dan akses transportasinya.

    "Jadi nanti ICOMOS akan kunjungi Silo Teluk Bayur, Stasiun Kayu Tanam, Jembatan Tinggi di perbatasan Kota Padang Panjang, Kabupaten Padang Pariaman, Stasiun Solok, dan Sungai Lasi," kata Nurmatias, Selasa 4 September 2018.

    Kunjungan ke titik-titik tersebut, terang Nurmatias, karena memang sebelumnya dalam usulan ini, wilayah situs TBBO dikembang kan hingga ke luar kota Sawahlunto. Selain agar seluruh keunikan historis dan teknis TBBO dari hulu hingga hilir dapat tergambar dengan baik, juga agar manfaat yang dirasakan dengan penetapan situs TBBO sebagai Warisan Budaya Dunia nantinya tak hanya berdampak bagi kota dan masyarakat Sawahlunto saja, namun juga bagi Sumatera Barat secara keseluruhan.

    "Karena kalau cuma buat Sawahlunto, belum berkontribusi ke Sumbar. Ini yang coba kita upayakan. Mudah-mudahan tambang batu bara ini bisa dimanfaatkan untuk semua dan berkontribusi untuk kesejahteraan Sumbar," tambahnya.

    Atas dasar itu, Nurmatias meminta Pemprov Sumatera Barat untuk membantu mengoordinasi kabupaten dan kota yang tercakup dalam kawasan TBBO, mencakup Kota Solok, Kabupaten Solok, Kabupaten Tanah Datar, Kota Padang Panjang, Kabupaten Padang Pariaman, dan Kota Padang.

    "Agar leading sektornya tak hanya Sawahlunto melainkan ke tujuh daerah ini karena telah menjadi bagian dari cagar bu daya dunia," tegasnya.

    Lihat Juga
    • Keren, Lubang Bekas Tambang Bakal Disulap Jadi Objek Wisata

    • Destinasi Wisata Penghilang Penat di Jalur Lintas Sumatera

    • Lokasi Makam Raja Aceh di Pemb uangan Limbah Diteliti

    Sementara itu, Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit menegaskan, dengan adanya tahapan evaluasi final ini, maka diharapkan seluruh pihak, baik pemerintah provinsi maupun pemerintah kabupaten dan kota untuk dapat memberi dukungan penuh agar TBBO benar-benar dapat menjadi salah satu Warisan Budaya Dunia yang diakui UNESCO.

    "Sawahlunto tentu tidak mungkin sendiri tanpa bantuan kabupaten dan kota tetangga. Dukungan kami harapkan jika seandainya dipertanyakan tentang kesiapan ini, tentu kita membantu dan mendukung semua agar Ombilin ini jadi heritage pertama di Sumatera Barat," kata Nasrul Abit.

    Selain itu, Nasrul Abit berharap PT Bukit Asam Unit Pertambangan Ombilin dan PT KAI Divre II dapat memberikan dukungan penuh dengan memberikan keterangan teknis yang detail kepada Tim ICOMOS jika memang dibutu hkan. Karena jelas hal itu nantinya sangat berguna sebagai data pendukung dan penguat.

    Kota Sawahlunto saat ini dikenal sebagai kota tambang batu bara. Kota ini awalnya sempat mati, setelah penambangan batu bara dihentikan. Namun, seiring perkembangan waktu, kota yang juga berjuluk Kota Arang ini, berkembang pesat menjadi kota tujuan wisata tua yang multi etnik. Bahkan sudah menjadi salah satu kota tua terbaik di Indonesia.

    Dalam penelitiannya, Ir. Willem Hendrik de Greve pada1867 mengungkapkan jika di Kota Sawahlunto kala itu, terdapat 200 juta ton batu bara dengan kualitas yang sangat baik yang terkandung di sekitar aliran Batang Ombilin, salah satu sungai yang ada di Sawahlunto.

    Sejak penelitian tersebut diumumkan ke Batavia pada 1870, pemerintah Hindia Belanda mulai merencanakan pembangunan sarana dan prasarana yang dapat memudahkan eksploitasi batu bara di Sawahlunto. Selanjutnya, Sawahlunto juga dijadikan sebagai kota pada 1888, tepatnya pada 1 Desember yan g kemudian ditetapkan sebagai Hari Jadi Kota Sawahlunto.
    Kini, pihak pemerintah Kota Sawahlunto tengah giat mempromosikan destinasi wisata sejarah serta memperjuangkan Kota Sawahlunto untuk mendapatkan pengakuan dari UNESCO. Cukup banyak kawasan pertambangan yang sudah tidak lagi produktif disulap menjadi kawasan wisata.

    Selain itu, tatanan kehidupan masyarakat Kota Sawahlunto yang beragam menjadi daya tarik dan poin sendiri. Walau multi etnik, masyarakat Sawahlunto mampu hidup berdampingan saling menghormati dan menghargai satu sama lain.

Sumber: Berita Sumatera Barat

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »